Sabtu, 02 April 2011

Parfum, Wangi tapi Beracun

Parfum Wangi tapi Beracun
PENGHARUM ruangan, penyegar udara, cologne, spray, sampo bahkan parfum yang dibuat dengan wewangian sintetis sebenarnya tak baik bagi kesehatan, terutama untuk anak dan wanita hamil.

Parfum buatan pabrik biasanya mengandung phthalates, bahan kimia yang bisa menyebabkan kelainan hormon, cacat lahir, dan masalah reproduksi. Bila Anda melihat kata 'fragrace', berarti produk tersebut berbahan dasar sintetis, bukan campuran dari ekstrak bunga alami.

National Academy of Sciences (NAS) bahkan melaporkan bahwa sebanyak 95 persen dari bahan-bahan yang digunakan untuk membuat wewangian saat ini adalah senyawa sintetis yang berasal dari minyak bumi, termasuk turunan benzena, aldehid, dan banyak racun lain serta sensitizers. Yang mesti Anda sadari yakni berbagai jenis pengharum bisa mengandung neurotoksin yang merupakan salahsatu dari 5 alergen utama di dunia.

Berikut beberapa cara untuk melindungi diri dari bahan pewangi sintetis yang berbahaya:

1. Sebisa mungkin hindari penggunaan pengharum dan penyegar udara. Karena, produk-produknya biasanya mengandung bahan sintetis phthalates.
2. Perhatikan produk berlabel 'fragrance' atau 'parfume'. Menurut Badan Pengawas makanan dan Obat-obatan AS, istilah tersebut identik dengan phthalates tersembunyi.
3. Produk berlabel 'fragrance free' atau 'unscented' (tidak berbau) bisa mengandung zat yang mengeluarkan bau yang netral. Maka itu, akan lebih baik jika kata 'fragrance' tidak ditempel sama sekali.
4. Carilah pewangi yang berbahan dasar tumbuhan atau 100 persen minyak essensial. Produk ini tidak sama seperti minyak wangi artifisial yang mengandung bahan kimia sintetik.
5. Jika sebuah produk bertuliskan, 'dibuat dengan…' atau 'made with…' itu bisa berarti bahan campurannya sangat sedikit yakni sekitar 1 persen dari keseluruhan bahan yang ada.

Share on :

1 komentar:

aisoice !!! mengatakan...

Terima kasih infonya gan.
Lumayan buat nambah wawasan.

Gema Parfum
Parfum berbahan dasar Anggrek.

----------

Poskan Komentar

 
© Copyright Detektif Anda 2011